ENERGI TERBARUKAN DENGAN MEMANFAATKAN SINAR MATAHARI UNTUK PENYIRAMAN KEBUN SALAK

Subandi Subandi

Sari


INTISARI

Untuk mengurangi dampak ketergantungan listrik terhadap ketersediaan fosil, maka dibutuhkan sumber energi listrik baru yang dapat diperbaharui. Solar cell merupakan salah satu sumber penghasil energi listrik, yang bersumber dari cahaya matahari yang tidak terbatas, dan ramah lingkungan. Dikarenakan sumber dari solar cell ini adalah matahari, maka keluaran dari solar cell inipun tidak stabil, karena berubah ubah sesuai dengan cuaca yang terjadi dan lingkungan disekitarnya, maka dibutuhkan suatu penyimpanan energi yang dapat menampung energi listrik keluaran solar cell. Baterai adalah salah satu peralatan yang dapat menyimpan energi listrik dan dapat menampung energi keluaran yang berasal dari solar cell. Dalam pengujian, baterai diisi oleh solar cell dimana solar cell menghasilkan tegangan dengan cara mengkonversikan energi matahari menjadi energi listrik. Tegangan yang dihasilkan solar cell berkisar 14,8 – 17,5 volt DC. Solar cell yang digunakan yaitu panel jenis Polikristal (Poly-crystalline) dengan daya 250 wp. Pada distribusi arus dan tegangan dari sumber solar cell, walaupun tegangan yang dihasilkan solar cell ± 17V, tetapi penditribusiannya untuk mengisi baterai sangat stabil dengan maksimum rata-rata 13,5V karena semua distribusi pengisian diatur oleh solar charger controller.Tegangan dan arus akan mulai meningkat pada pagi hari pukul 07.00WIB, kemudian akan mencapai level yang maksimum pada siang hari pukul 09.00 - 14.00 WIB, dan mulai turun hingga sore hari.


Kata Kunci


solar cell, cahaya matahari, energi listrik.

Teks Lengkap:

PDF

Referensi


Culp. Jr, AW., 1991, Prinsip-Prinsip Konversi Energi, Erlangga, Jakarta.

Foster,B., 2000, Fisika, Erlangga, Jakarta.

Kadir. A. (1995). Energi Sumber Daya, Inovasi,TenagaListrik dan Potensi Ekonomi. Jakarta:

UI-Press

Malvino, 1986, Prinsip – Prinsip Elektronika, Jilid I, Edisi Ketiga, Erlangga, Jakarta.

Pudjanarsa, A., Nursuhud, D., 2006, Mesin Konversi Energi, Penerbit Andi, Yogyakarta.

Rhazio, 2007, Pembangkit Listrik Tenaga Surya, Institut Sains & Teknologi Al-Kamal, Jakarta.

http:// rhazio.word press.com.,

Sigalingging, Karmon. 1995. Pembangkit Listrik Tenaga Surya. Bandung: Tarsito Sungkar, R.,

,Energi Surya. http://griyaasri.com/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=168

Wasito S., 2001, Vademekum Elektronika Edisi Kedua, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

Wiranto.A, 1995, Teknologi Rekayasa Surya, Pradnya Paramita, Jakarta.

Yushardi, 2002, Pengaruh Faktor Metereologi Terhadap Pola Efisiensi Tiap Jam harian Pada Modul Sel Surya. http://www.tumoutou.net/702_05123/yushardi.DOC


Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.