EVALUASI TRANSFER MASSA PERISTIWA PELEPASAN OBAT DARI EDIBLE FILM PEKTIN DENGAN PLASTICIZER GLISEROL SEBAGAI SISTEM PENGHANTARAN OBAT

Dewi Wahyuningtyas

Sari


INTISARI

Pektin merupakan senyawa polisakarida dengan berat molekul tinggi yang banyak terdapat pada tumbuhan. Limbah kulit buah jeruk yang mengandung pektin berpotensi besar sebagai bahan dasar pembuatan edible film untuk pelapis bahan pangan dan media sistem penghantaran obat (SPO). Sediaan obat dirancang sedemikian rupa sehingga mempunyai karakteristik melepaskan obat dengan waktu dan lokasi yang tepat. Keuntungan sistem penghantaran obat yaitu dapat mengurangi frekuensi pemberian obat, mengurangi jumlah total obat yang dibutuhkan untuk mendapatkan respon terapeutik yang diinginkan, dan mengurangi efek sampingnya. Penelitian ini menggunakan contoh obat asam salisilat. Untuk mengontrol kualitas pelepasan obat pada edible film pektin, plasticizer gliserol umumnya ditambahkan pada pektin selama pembuatan film. Penelitian ini bertujuan mempelajari pengaruh gliserol terhadap sifat mekanik dan transfer massa pelepasan obat dari edible film. Tahapan proses penelitian meliputi : (1) pembuatan edible film dengan konsentrasi gliserol (0; 5; 10; dan 15% v gliserol / v larutan), (2) pemasukan obat, (3) pelepasan obat dari film. Karakteristik fisik edible film yang diukur seperti ketebalan, kuat tarik, persen pemanjangan, dan swelling. Performa pelepasan obat dari edible film dianalisis menggunakan larutan buffer (pH 7,4) dan diukur konsentrasi pelepasan obat dengan spektrofotometer UV-Vis. Hasil edible film yang terbentuk memiliki ketebalan antara 0,061-0,125 mm. Penambahan gliserol mempengaruhi karakteristik mekanik dari edible film. Saat gliserol ditambahkan secara meningkat, nilai kuat tarik film menjadi menurun, nilai persen pemanjangan film meningkat, dan nilai swelling meningkat. Penambahan gliserol dapat meningkatkan nilai efisiensi pemasukan obat. Efisiensi pemasukan obat tertinggi adalah 78,86 % pada konsentrasi gliserol 15%. Kecepatan pelepasan obat mengalami peningkatan dengan penambahan konsentrasi gliserol, yang ditunjukkan melalui kenaikan konsentrasi obat yang terlepas ke cairan dengan interval waktu cepat. Nilai persentase obat dalam film yang dapat release ke cairan rata-rata sebesar 95,30%.

 

Kata kunci: pektin, plasticizer gliserol, edible film, sistem penghantaran obat, pelepasan obat

 

Kata kunci : kulit udang, demineralisasi, deproteinasi dan deasetilasi.


Teks Lengkap:

PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.